loading
Meme Comic Indonesia. Komunitas Meme Terbesar di Indonesia!

Trend Mukbang Amankah Bagi Kesehatan?

Trend Mukbang Amankah Bagi Kesehatan?

17 September 2018

Bagi pecinta makanan, kemungkinan besar tahu nih dengan yang namanya mukbang. Yap, tren makan besar yang semula diawali oleh orang-orang Korea, kini merambah ke berbagai belahan dunia. Banyak dari para food blogger melakukan mukbang demi mendapatkan vieweryang banyaknya bikin tidur tenang.

Kalau melihat adegan ini, sering kali kita bertanya dalam hati. Apa perutnya enggak kekenyangan tuh? Atau bisa juga apa tidak berbahaya bagi kesehatan?. Sebab, si pelaku mukbang terlihat tenang-tenang saja dan bahkan bisa menambah porsi besar lagi.

Berbahaya atau Tidak? Berikut ulasannya:

Hal pertama yang paling dipikirkan ketika menonton video mukbang adalah masalah perut. Ya, memang benar kalau fenomena satu ini bisa membuat pencernaan terganggu. Hal ini juga dibenarkan oleh Sopiyandi, S.Gz,MPH selaku ahli gizi asal Kota Pontianak. Menurutnya, makanan yang masuk ke dalam mulut, mestinya dikunyah dengan benar supaya dapat tercerna baik oleh perut.

Nah, jika makan dengan porsi besar dan juga dalam waktu singkat, bisa menyebabkan mulas, sakit perut dan juga kembung berkepanjangan.

Lalu, akibat yang ditimbulkan dari tren mukbang adalah munculnya beragam penyakit pada tubuh. Dilansir dari himedik.com, jika penyakit yang dimaksud adalah jantung, diabetes mellitus dan hipertensi. Namun ini akan terjadi jika pelaku mukbang tidak mengimbanginya dengan olahraga.

Selain itu, menurut Jurnal Nutrition, Metabolism & Cardiovascular Diseases, jika tren mukbang bisa juga menyebabkan penyakit kolesterol dalam jumlah tinggi. Bahkan, kolesterol yang tidak segera ditangani akan membuat penyumbatan pembuluh darah dan itu dapat memunculkan risiko serangan jantung.

Selain di atas, ada lagi bahayanya jika mengikuti tren mukbang. Adalah bisa berisiko terjangkit kanker payudara dan juga usus besar. Menurut dr. Sly, jika penyakit-penyakit mengerikan tersebut akan datang jika makanan yang dikonsumsi adalah fast food. Nah, kandungan kalori dan lemak jenuh yang tinggi dalam fast food akan memicu terjadinya kedua penyakit tersebut. Apalagi jika ini dikonsumsi dengan cara mukbang dan juga sering dilakukan.

=================================================

Mengikuti tren sih boleh, tapi juga jangan lupa untuk memperhatikan kesehatan juga.

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL LAINNYA

Males Puasa? Nih Manfaat Untuk Tubuh Kita Saat Puasa

Males Puasa? Nih Manfaat Untuk Tubuh Kita Saat Puasa

Gak kerasa sebentar lagi udah mau puasa lagi. sudahkah…

5 Adegan Film Paling Menyedihkan

5 Adegan Film Paling Menyedihkan

Film selalu bisa bikin mood kita gonjang-ganjing.…

Jangan Cari Pacar yang Terlalu Manis Kalo Gak Mau…

Jangan Cari Pacar yang Terlalu Manis Kalo Gak Mau…

Gak ada salahnya sih punya pacar yang selalu bisa…

Jumlah Pengunjung Website MCI
Pageviews Visits
1344201 848253

KOMIK MCI TERBARU

ARTIKEL KEREN DARI MCI-ID

Melihat Kisah Perjuangan Pendistribusian Surat Suara…

Melihat Kisah Perjuangan Pendistribusian…

Sebagai salah satu hajatan besar nasional…
Kumpulan Foto-Foto Jadul Pemilu 1955

Kumpulan Foto-Foto Jadul Pemilu…

Pemilu pertama di Indonesia terselenggara…
Tolak Ajakan Nikah, Mahasiswi Kedokteran Ditembak…

Tolak Ajakan Nikah, Mahasiswi…

Pernikahan menjadi salah satu hal sakral…
Hoby Gambar? Mungkin Pekerjaan Ini Cocok Untuk Kamu

Hoby Gambar? Mungkin Pekerjaan…

Salah satu hal yang paling menyenangkan…
Dapat Order KAEPCI Satu Jeti, Eh Dicancel

Dapat Order KAEPCI Satu Jeti,…

Nggak bisa dipungkiri kalau keberadaan ojek…
Kisah di Balik Perintah 'Ctrl + Alt + Delete' pada…

Kisah di Balik Perintah 'Ctrl…

Saat sedang menggunakan komputer atau laptop,…
Kesal Jalan Rusak Nggak Juga Dibenerin, Warga Lepas…

Kesal Jalan Rusak Nggak Juga Dibenerin,…

Aksi protes dapat dilakukan dengan berbagai…
Taruhan Bola Sudah Biasa, Kedua Pria Ini Taruhan Pilpres

Taruhan Bola Sudah Biasa, Kedua…

Dalam foto yang viral, kedua pria itu masing-masing…
Masuk Penjara, Ratu Kerajaan Ubur-Ubur Tobat?

Masuk Penjara, Ratu Kerajaan Ubur-Ubur…

Aisyah Tusalamaja Baiduri Intan, 26 tahun…
54 Tahun Tidak Cukur Rambut. Gimana Jadinya Ya?

54 Tahun Tidak Cukur Rambut. Gimana…

Rambut merupakan salah satu bagian penting…
banner ads