loading
Meme Comic Indonesia. Komunitas Meme Terbesar di Indonesia!

Bos Gojek Mau Jadi Mentri, Mang Ojol Menolak. Ini Alasannya

Bos Gojek Mau Jadi Mentri, Mang Ojol Menolak. Ini Alasannya

22 October 2019

Para pengemudi ojek online menolak pendiri Go-Jek, Nadiem Makarim, masuk kabinet kerja jilid II karena dua alasan. Presidium Nasional Gabungan Aksi Roda Dua (Garda) Indonesia Igun Wicaksono menyinggung soal kesejahteraan pengemudi ojek online yang belum bisa terpenuhi selama Nadiem menjabat bos Go-Jek.

"Bagaimana mencoba dengan kompetensinya (Nadiem) menyejahterakan rakyat Indonesia apabila korporasi sendiri belum bisa menyejahterakan mitranya," kata Igun saat dihubungi, Senin, 21 Oktober 2019.

Menurut Igun, selama ini perusahaan penyedia jasa ojek online itu memang berkembang. Akan tetapi, korporasi yang kerap menikmati keuntungan perusahaan. Sementara para mitra, Igun melanjutkan, belum sejahtera lantaran penghasilan masih tergerus. Satu contohnya pendapatan berupa bonus yang kerap dipangkas.

Karena itulah, papar dia, Garda meminta Presiden Joko Widodo alias Jokowi tak hanya melihat sisi decacorn Go-Jek. Lebih dari itu, Jokowi diminta mengkaji bahwa masih ada mitra ojek online yang belum hidup sejahtera.

"Untung besar bagi korporasinya namun bagi kami belum sejahtera. Kami tidak harapkan untung besar namun pendapatan harusnya sesuai kerja kami di lapangan, itu dasar kami menolak."

Alasan kedua, menurut Igun, Nadiem masih menikmati penghasilan dari Go-Jek meski sudah mundur dari jabatannya. Igun menyebut, Nadiem masih tercatat sebagai pemilik bisnis Go-Jek.

"Karena Nadiem sebagai pendiri Go-Jek sekaligus pemilik bisnis Go-Jek. Walaupun secara struktural melepas jabatan-jabatannya di struktur manajemen, namun dia pemilik bisnisnya," ucap dia.

Kemarin Nadiem menyambangi Istana Negara, Jakarta Pusat untuk menemui Presiden Joko Widodo alias Jokowi. Dia menyebut, Jokowi memintanya menjadi salah satu menteri dalam kabinet baru. Nadiem menyanggupi tawaran itu meski tak tahu pos menteri yang diberikan kepadanya.

Mengenai posisinya sebagai CEO Go-Jek, Nadiem Makarim menyatakan telah melepaskannya hari ini juga.

"Posisi saya di Go-Jek sudah mundur dan tidak ada kewenangan sama sekali. Per hari ini," ujar dia.

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL LAINNYA

Produk Gagal Yang Dulu Jadi Idaman

Produk Gagal Yang Dulu Jadi Idaman

Tak bisa dipungkiri terutama anak 90-an pasti kangen…

Kebanyakan Main GTA, Remaja 17 Tahun Bawa Kabur Mobil…

Kebanyakan Main GTA, Remaja 17 Tahun Bawa Kabur Mobil…

Pencuri zaman sekarang memang tak pandang bulu.…

Kota-Kota Terbersih Di Indonesia. Adakah Kotamu Di…

Kota-Kota Terbersih Di Indonesia. Adakah Kotamu Di…

Kenyamanan sebuah kota untuk ditinggali kadang…

Jumlah Pengunjung Website MCI
Pageviews Visits
1344201 848253

KOMIK MCI TERBARU

ARTIKEL KEREN DARI MCI-ID

Ingin Bikin Mantan Pacar Menangis, Wanita Ini Kirim…

Ingin Bikin Mantan Pacar Menangis,…

Seorang wanita ingin melakukan balas dendam…
Wanita Ini Nikahi Oppa Korea. Ternyata Tak Seindah…

Wanita Ini Nikahi Oppa Korea.…

Penggemar drama dan budaya Korea Selatan…
Apa Itu Herd Immunity?

Apa Itu Herd Immunity?

World Health Organization (WHO) mengecam…
Solusi Untuk Kalian Yang Kebelet Nikah Di Tengah Corona

Solusi Untuk Kalian Yang Kebelet…

Selama virus corona masih belum reda, maka…
3 Hal yang Dikhawatirkan Jika Usia 45 ke Bawah Boleh…

3 Hal yang Dikhawatirkan Jika…

Perubahan demi perubahan soal aturan di…
5 Hal Tentang Didi Kempot Yang Mungkin Kita Tidak…

5 Hal Tentang Didi Kempot Yang…

Kepergian Dionisius Prasetyo atau kita kenal…
Kenapa Sih Kita Nggak Simpatik Sama Kerumunan McD…

Kenapa Sih Kita Nggak Simpatik…

McD Sarinah, salah satu resto waralaba luar…
Bingung Nikahi Siapa, Pria Ini Nikahi Dua Pacarnya

Bingung Nikahi Siapa, Pria Ini…

Keberuntungan sepertinya begitu memihak…
Resep Rahasia Kentang Goreng McD untuk Dibuat di Rumah

Resep Rahasia Kentang Goreng McD…

Kentang goreng merupakan salah satu cemilan…
Kenapa Sih Youtuber Sering Banget Bikin Prank Jahat?

Kenapa Sih Youtuber Sering Banget…

Memang benar, prank di zaman sekarang…
banner ads