loading
Meme Comic Indonesia. Komunitas Meme Terbesar di Indonesia!

77 Siswa di NTT Dihukum Makan Kotoran Manusia

77 Siswa di NTT Dihukum Makan Kotoran Manusia

26 February 2020

Sebanyak 77 dari 89 siswa kelas VII Seminari Bunda Segala Bangsa Maumere, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), disiksa oleh dua orang pendamping siswa.

Sebanyak 77 siswa tersebut dipaksa makan feses atau kotoran manusia oleh 2 pendamping, pada Rabu (19/2/2020) lalu. 

Salah seorang siswa yang menjadi korban menceritakan, setelah makan siang, ia bersama teman-teman kembali ke asrama karena mau istirahat. 

Tiba di asrama, salah satu pendamping menemukan kotoran manusia dalam kantong di sebuah lemari kosong.

Setelah itu, pendamping memanggil semua siswa dan menanyakan, siapa yang menyimpan kotoran itu. 

Karena tidak ada yang mengaku, pendamping tersebut langsung menyendok kotoran itu lalu disuap ke dalam mulut para siswa.

Mereka pun terpaksa menerima perlakuan itu tanpa perlawanan. 

"Kami terima dan pasrah. Jijik sekali. Tetapi kami tidak bisa melawan," ujar siswa kelas VII yang tak ingin namanya disebut kepada Kompas.com, Selasa (25/2/2020).

Para siswa tidak melaporkan perlakuan kejam sang pendamping kepada orangtua, karena takut akan disiksa nantinya. 

Menurut dia, setelah para murid disiksa, kedua pendamping menyuruh mereka agar tidak menceritakan persoalan itu keluar. 

Namun, setelah kejadian itu, ada 1 satu orang temannya yang lari ke rumah untuk memberitahukan hal itu kepada orangtua. 

Kasus itu pun terbongkar pada Jumat (21/2/2020), ketika ada orang tua siswa yang menyampaikan hal tersebut di dalam grup WhatsApp humas sekolah.

Martinus, salah satu orangtua murid merasa sangat kecewa terhadap perlakuan pendamping asrama yang menyiksa anak-anak dengan memaksa makan kotoran manusia. 

"Menurut saya, pihak sekolah beri tindakan tegas bagi para pelaku. Yang salah ditindak tegas. Bila perlu dipecat saja," ujar Martinus.

"Saya juga memutuskan untuk pindahkan anak dari sekolah ini. Biar pindah dan mulai dari awal di sekolah lain saja," kata dia.

Martinus mengatakan, secara psikologis anak-anak yang mendapat perlakuan kotor dari pendamping pasti terganggu jika terus bertahan di sekolah itu.

Sementara itu, pihak Seminari Bunda Segala Bangsa menggelar rapat dengan orangtua siswa terkait hal ini.

Namun, mereka enggan untuk berkomentar saat diwawancarai awak media.

sumur: Line

TULIS KOMENTAR

ARTIKEL LAINNYA

Seorang Ibu Bunuh Anak dan Suami Karena Sinetron.…

Seorang Ibu Bunuh Anak dan Suami Karena Sinetron.…

Dalam pengakuannya, Aulia mengungkapkan tega menghabisi…

Kesulitan Yang akan Kamu Hadapi Kalau Punya Banyak…

Kesulitan Yang akan Kamu Hadapi Kalau Punya Banyak…

Punya banyak duit, siapa sih yang ga mau? Kita…

Tips Menghadapi Sifat Mager

Tips Menghadapi Sifat Mager

Mager, ya kata mager sebenarnya terdiri dari 2…

Jumlah Pengunjung Website MCI
Pageviews Visits
1344201 848253

KOMIK MCI TERBARU

ARTIKEL KEREN DARI MCI-ID

KPAI: Cabut Izin Tayang Sinetron Dari Jendela SMP.…

KPAI: Cabut Izin Tayang Sinetron…

Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia…
Vaksin Virus Corona Buatan Indonesia Baru Tersedia…

Vaksin Virus Corona Buatan Indonesia…

Setelah sejumlah negara mengumumkan hasil…
Kalung Anticorona, Terawan : Kalau itu Membuat Mentaliti…

Kalung Anticorona, Terawan : Kalau…

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto,secara…
Identitas Sebenarnya Kakek Tahanan Metal Slug

Identitas Sebenarnya Kakek Tahanan…

"Heavy Machine Gun!" Pernah main…
Apa Itu Nolep?

Apa Itu Nolep?

Kata nolep ini bukan kata yang terdaftar…
Benarkah SMA Adalah Masa Paling Indah?

Benarkah SMA Adalah Masa Paling…

“Tiada masa paling indah, Masa-masa…
Kenapa Setan Di Setiap Negara Berbeda-Beda?

Kenapa Setan Di Setiap Negara…

Pernahkah terlintas di pikiran kalian kenapa…
Bulu Pantat, Apa Fungsinya?

Bulu Pantat, Apa Fungsinya?

Sudah menjadi hal lumrah bila semenjak pubertas…
Mie Teroos Sampe Muntah Darah, Pria Ini Divonis Tak…

Mie Teroos Sampe Muntah Darah,…

Seperti yang kita ketahui, terlalu banyak…
Dokter Gadungan Beraksi 15 Tahun Tanpa Ketahuan, Kontrak…

Dokter Gadungan Beraksi 15 Tahun…

Para oknum yang menyamar dengan kedok gadungan…
banner ads